Hijriah

Langgan Feeds

Bacaan Al-Quran
























Hadith Muslim

Info Islam



BULAN Safar adalah bulan kedua mengikut perkiraan kalendar Islam yang berdasarkan tahun Qamariah (perkiraan bulan mengelilingi bumi). Safar ertinya kosong. Dinamakan Safar kerana dalam bulan ini orang-orang Arab sering meninggalkan rumah mereka menjadi kosong kerana melakukan serangan dan menuntut pembalasan ke atas musuh-musuh mereka. Antara peristiwa-peristiwa penting yang berlaku dalam sejarah Islam pada bulan ini ialah Peperangan Al-Abwa pada tahun kedua Hijrah, Peperangan Zi-Amin, tahun ketiga Hijrah dan Peperangan Ar-Raji (Bi'ru Ma'unah) pada tahun keempat Hijrah.








Hadith Corner


BERPAKAIAN TETAPI BERTELANJANG


Dari Abu Hurairah r.a. katanya Rasulullah saw. Bersabda: “Ada dua macam penduduk neraka yang keduanya belum kelihatan olehku. (1) Kaum yang memiliki cambuk seperti ekor sapi, yang dipergunakan untuk memukul orang. (2) Wanita-wanita berpakaian, tetapi sama juga dengan bertelanjang (kerana pakaiannya terlalu minim, terlalu nipis atau tembus pandang, terlalu ketat, atau pakaian yang merangsang lelaki kerana bahagian auratnya terbuka), dan wanita-wanita yang mudah dirayu atau suka merayu, rambut mereka (disasak) bagaikan punuk unta. Wanita-wanita tersebut tidak dapat masuk syurga, bahkan tidak dapat mencium bau syurga. Padahal bau syurga dapat tercium dari jarak yang sangat jauh.”



(HADIS RIWAYAT MUSLIM)



Topik-Topik Agama

Topik-Topik Agama

Video Kartun Islam

Video Kartun Islam

Pautan Lain

Sabtu, 31 Mei 2008

Solat malam untuk hapus dosa

RASULULLAH bersabda yang bermaksud : “Ramadan, bulan diwajibkan Allah puasa dan aku memberi contoh kepada kamu supaya solat malam. Siapa berpuasa dan solat malam benar-benar kerana iman dan mengharapkan pahala daripada Allah akan keluar dosa bagaikan keadaannya ketika dilahirkan dari perut ibu.”
RASULULLAH bersabda yang bermaksud : “Ramadan, bulan diwajibkan Allah puasa dan aku memberi contoh kepada kamu supaya solat malam. Siapa berpuasa dan solat malam benar-benar kerana iman dan mengharapkan pahala daripada Allah akan keluar dosa bagaikan keadaannya ketika dilahirkan dari perut ibu.”

Sesungguhnya antara amalan yang dituntut pada Ramadan ialah qiamullail iaitu bangun beribadat pada waktu malam untuk menghambakan diri kepada Allah serta mengharapkan keredaan-Nya.

Qiamullail juga adalah amalan nabi dan rasul, orang salih serta alim ulama.

Ibadat ini boleh dilakukan bersendirian atau berjemaah. Antara pengisiannya termasuk solat tahajud, bertasbih, bertahmid, berzikir dan membaca al-Quran.

Waktu yang dianjurkan qiamullail ialah sepertiga akhir malam.

Rasulullah sentiasa melakukan qiamullail dengan bersungguh seperti digambarkan dalam hadis daripada Aisyah yang bermaksud: “Bahawa Rasulullah bangun sebahagian daripada malam untuk mengerjakan solat hingga bengkak kedua-dua kakinya.

“Lalu aku berkata kepada Baginda : “Mengapa Rasulullah melakukan semua ini, bukankah dosa Baginda sudah diampunkan Allah sama ada yang terdahulu atau terkemudian?'

Rasulullah menjawab: “Salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur?”

Dalam menjelaskan kelebihan sembahyang malam, Allah berfirman yang bermaksud: “Dan pada sebahagian malam hari, sembahyang tahajudlah kamu sebagai satu ibadat tambahan bagimu. Mudah-mudahan Tuhanmu mengangkatmu ke tempat terpuji.” (Surah al-Isra, ayat 79)

Firman Allah dalam surah as-Sajdah ayat ke-16 dan 17, bermaksud: “Lambung mereka jauh dari tempat tidurnya dan mereka berdoa kepada Tuhannya dengan rasa takut dan harap, bahkan mereka menafkahkan sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada mereka.

“Seorang pun tidak mengetahui apa yang disembunyikan untuk mereka iaitu (bermacam-macam nikmat) apa yang menyedapkan pandangan mata, sebagai balasan terhadap apa yang mereka kerjakan.”

Baca lagi..

Rabu, 21 Mei 2008

Penjelasan Ayat 2 Surah An-Nur

Assalamualaikum,

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akherat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman. AN NUUR (24:2)

saya masih perlukan penerangan, kali ini saya bawa ayat di atas pula.
ada seorang ustazah memberi tahu tafsiran beliau terhadap ayat di atas sebegini;

"Dlm ayat tersebut, Allah sebut 'perempuan yg berzina' dahulu sebelum 'lelaki yg berzina'. Ini adalah kerana zina bermula kerana perempuan. (i.e perempuan yg menggoda, tak tutup aurat, suara manja etc.) Jika tidak, tidak akan terjadi zina sebab kalau lelaki jahat yg mulakan terjadilah kejadian permerkosaan. "

soalan saya boleh kah tafsirkan begini, i.e mengikut turutan sebutan
sesuatu dlm ayat al Qur'an?

Jawapan:

Firman Allah:

Perempuan yang berzina dan lelaki yang berzina, hendaklah kamu sebat tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali sebat; dan janganlah kamu dipengaruhi oleh perasaan belas kasihan terhadap keduanya dalam menjalankan hukum ugama Allah, jika benar kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat; dan hendaklah disaksikan hukuman seksa yang dikenakan kepada mereka itu oleh sekumpulan dari orang-orang yang beriman. [Maksud surah al-Nur 24:02]

Ya memang benar, susunan ayat tentang sesuatu objek atau subjek memang boleh menjadi hujah dalam kaedah tafsir. Memang ada disebut bahawa didahulukan wanita daripada lelaki adalah kerana wanita adalah penyebab utama bagi perzinaan berbanding lelaki.

Namun saya mengukur dari sudut yang lain, iaitu sudut perbicaraan keseluruhan ayat di mana ia membicarakan tentang hukum yang perlu dijatuhkan ke atas penzinaan. Ayat ini tidak membicarakan sebab-sebab yang menyebabkan penzinaan.

Apabila dibicarakan tentang hukum yang perlu dijatuhkan ke atas penzina, maka pendahuluan wanita ke atas lelaki adalah supaya seseorang itu lebih prihatin kepada wanita kerana mereka tidak mempunyai suasana fizikal seumpama lelaki.

Ayat tersebut menyebut:

"Fajlidu kullu wahidin minhuma mi-a-ta………."

Berkata al-Zamarkashi, Perkataan Fajlidu berasal dari kata jilid yang bererti kulit. Bererti sebatan 100 kali hanyalah kepada kulit dan tidak tertembus sehingga mengena isi (flesh) penzina itu.

Antara lelaki dan wanita, pasti sahaja mereka memiliki daya tahanan kulit yang berlainan. Oleh itu perhatian harus diutamakan kepada wanita supaya hukum rotan tersebut tidak menebusi ke kulitnya.

Aya tersebut menyambung:

"Wa la ta' khuzkum bihima ra'fatun fi deen Allah…………"

Berkata Quraish Shihab, Perkataan Ra'fatun sama kategori dengan Rahmah/Rahim akan tetapi ia memiliki maksud kasih sayang yang melimpah ruah yang melebih keperluan sedangkan Rahmah/Rahim adalah sesuai dengan kadar keperluan.

Kelazimannya seseorang itu akan lebih membelas kasihi seseorang wanita daripada lelaki ketika akan dikenakan hukuman hudud. Maka kerana itu dalam ayat ini Allah mendahulukan wanita daripada lelaki agar belas kasihan kita kepadanya tidak menyebabkan kita tidak menjatuhkan hukuman ke atasnya.

Atas dua sebab ini saya berpendapat didahului wanita di atas lelaki adalah kerana beberapa keistimewaan yang perlu ditumpukan kepada wanita apabila dijatuhkan hukum hudud.

Wasallam.

Baca lagi..

Isnin, 19 Mei 2008

Wanita yang Dimurkai Allah



Sebagaimana Allah suka degan wanita yang solehah, Allah juga sangat murka kepada beberapa jenis wanita. Oleh itu sangat perlu bagi kita mengetahui perkara yang boleh menyebabkan kebenciannya supaya kita terhindar dari kemurkaannya. Kemurkaan Allah pada hari kiamat sangat dahsyat sehinggakan nabi-nabi pun sangat takut. Bahkan Nabi Ibrahim pun lupa bahawa dia mempunyai anak yang bernama Nabi Ismail kerana ketakutan yang amat sangat.


Abu Zar r.a. meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda: "Seorang wanita yang berkata kepada suaminya, "semoga engkau mendapat kutukan Allah" maka dia dikutuk oleh Allah dari atas langit yang ke7 & mengutuk pula segala sesuatu yang dicipta oleh Allah kecuali 2 jenis makhluk iaitu manusia & jin."


Abdul Rahman bin Auf meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda: "Seorang yang membuat susah kepada suaminya dalam hal belanja atau membebani sesuatu yang suaminya tidak mampu maka Allah tidak akan menerima amalannya yang wajib & sunnatnya."


Abdullah bin Umar r.a. meriwayatkan bahawa Nabi s.a.w. bersabda: "Kalau seandainya apa yang ada dibumi ini merupakan emas & perak serta dibawa oleh seorang wanita kerumah suaminya. Kemudian pada suatu hari dia terlontar kata-kata angkuh, "Engkau ini siapa? Semua harta ini milikku & engkau tidak punya harta apa pun." Maka hapuslah semua amal kebaikannya walaupun banyak. Nabi s.a.w. adalah seorang yang sangat kasih pada ummatnya & terlalu menginginkan keselamatan bagi kita dari azab Allah. Beliau menghadapi segala rupa penderitaan, kesakitan, keletihan & tekanan. Begitu juga air mata & darah baginda telah mengalir semata-mata kerana kasih-sayangnya terhadap kita. Maka lebih-lebih lagi kita sendirilah yang wajar berusaha untuk menyelamatkan diri kita, keluarga kita & seluruh ummat baginda.


Ali r.a. meriwayatkan sebagai berikut: "Saya bersama Fatimah berkunjung ke rumah Rasulullah & kami temui beliau sedang menangis. Kami bertanya kepada beliau, "Mengapa tuan menangis wahai Rasulullah?" Beliau menjawab, "Pada malam aku di Isra'kan ke langit, daku melihat orang sedang mengalami berbagai penyeksaan...maka bila teringatkan mereka aku menangis. Saya bertanya lagi, "Wahai Rasulullah apakah yang tuan lihat?" Beliau bersabda:


1. Wanita yang digantung dengan rambutnya & otak kepalanya mendidih.

2. Wanita yang digantung dengan lidahnya serta tangannya dipaut dari punggungnya sedangkan aspal yang mendidih dari neraka dituangkan ke kerongkongnya.

3. Wanita yang digantung dengan buah dadanya dari balik punggungnya sedangkan air getah kayu zakum dituang ke kerongkongnya.

4. Wanita yang digantung, diikat kedua kaki & tangannya ke arah ubun-ubun kepalanya serta dibelit dibawah kekuasaan ular & kala jengking.

5. Wanita yang memakan badannya sendiri serta dibawahnya tampak api yang menyala-nyala dengan hebatnya.

6. Wanita yang memotong badannya sendiri dengan gunting dari neraka.

7. Wanita yang bermuka hitam & memakan ususnya sendiri.

8. Wanita yang tuli, buta & bisu dalam peti neraka sedang darahnya mengalir dari rongga badannya (hidung, telinga, mulut) & badannya membusuk akibat penyakit kulit dan lepra.

9. Wanita yang berkepala seperti kepala babi & kaldai yang mendapat berjuta jenis siksaan.

Maka berdirilah Fatimah seraya berkata,"Wahai ayahku, cahaya mata kesayanganku... ceritakanlah kepadaku apakah amal perbuatan wanita-wanita itu."

Rasulullah s.a.w. bersabda, "Wahai Fatimah, adapun tentang :

1. Wanita yang digantung dengan rambutnya kerana dia tidak menjaga rambutnya dijilbab) dikalangan lelaki.

2. Wanita yang digantung dengan lidahnya kerana dia menyakiti hati suaminya dengan kata-kata.

3. Kemudian Nabi s.a.w. bersabda: "Tidak seorang wanita yang menyakiti hati suaminya melalui kata-katanya kecuali Allah akan membuatkan mulutnya kelak dihari kiamat,selebar 70 zira' kemudian akan mengikatnya dibelakang lehernya.

4. Adapun wanita yang digantung dengan buah dadanya kerana dia menyusui anak orang lain tanpa izin suaminya.

5. Adapun wanita yang diikat dengan kaki & tangannya itu kerana dia keluar rumah tanpa izin suaminya, tidak mandi wajib dari haid & nifas.

6. Adapun wanita yang memakan badannya sendiri kerana suka bersolek untuk dilihat lelaki lain serta suka membicarakan keaiban orang.

7. Adapun wanita yang memotong badannya sendiri dengan gunting dari neraka kerana dia suka menonjolkan diri (ingin terkenal) dikalangan orang yang banyak dengan maksud supaya orang melihat perhiasannya dan setiap orang jatuh cinta padanya kerana melihat perhisannya.

8. Adapun wanita yang diikat kedua kaki & tangannya sampai ke ubun-ubunnya & dibelit oleh ular & kala jengking kerana dia mampu mengerjakan solat & puasa. Tetapi dia tidak mahu berwudhuk & tidak solat serta tidak mahu mandi wajib.

9. Adapun wanita yang kepalanya seperti kepala babi & badannya seperti kaldai kerana dia suka mengadu-domba (melaga-lagakan orang) serta berdusta.

10. Adapun wanita yang berbentuk seperti anjing kerana dia ahli fitnah serta suka marah- marah pada suaminya.

Dan ada diantara isteri nabi-nabi yang mati dalam keadaan tidak beriman kerana mempunyai sifat yang buruk walaupun mereka adalah isteri manusia yang terbaik dizaman itu. Diantara sifat buruk mereka:

1. Isteri Nabi Nuh suka mengejek & mengutuk suaminya.

2. Isteri Nabi Lut suka bertandang kerumah orang.

Semoga Allah beri kita kekuatan untuk mengamalkan kebaikan dan meninggalkan keburukan. Kalau kita tidak berasa takut atau rasa perlu berubah... maka kita kena khuatir, takut kita tergolong dalam mereka yang tidak diberi petunjuk oleh Allah. Dah tau pun tak ada rasa apa-apa.

Baca lagi..

Khamis, 15 Mei 2008

Islamic Software

Al-Quran Digital (Malay)

Download

Baca lagi..

Isnin, 12 Mei 2008

Dialog Pelajar Ditangkap Khalwat

DIALOG PELAJAR DTANGKAP KHALWAT OLEH
USTAZ...
Message: Ikuti dialog oleh satu
pasangan yang
sedang berkhalwat tertangkap oleh
seorang ustaz. Kisah benar atau tidak,
wallahualam. Hayatilah intisari dialog
ini, dan muhasabahlah diri kita masing-
masing.







Pelajar: Kami tidak berzina!

Ustaz: Maaf, saya tidak menuduh awak
berzina tetapi awak menghampiri zina.

Pelajar: Kami hanya berbual-bual,
berbincang, bertanya khabar, minum-
minum adakah itu menghampiri zina?

Ustaz: Ya, perbuatan ini menjerumus
pelakunya ke lembah perzinaan.

Pelajar: Kami dapat mengawal perasaan
dan kami tidak berniat ke arah itu.

Ustaz: Hari ini, ya. Besok mungkin
kamu kecundang. Kamu dalam bahaya.
Jangan bermain dengan bahaya. Iblis
dan syaitan akan memerangkap kamu.
Sudah banyak tipu daya iblis yang
mengena sasaran. Iblis amat
berpengalaman dan tipu dayanya amat
halus. Ia telah menipu nenek moyang
kita yang pertama, Adam dan Hawa.
Jangan pula lupa. Siapalah kita
berbanding Adam dan Hawa? Ia ada lebih
1001 cara. Ingat pesanan Rasullullah
S. A. W.: Janganlah engkau
bersendirian dangan seorang wanita
kecuali ketiganya adalah syaitan
(Tabrani) . Syaitan akan menghembus
perasaan berahi, kita lemah untuk
menghadapi tipu daya iblis.

Pelajar: Tidak semestinya semua orang
bercinta menjurus kepada penzinaan.
Ada orang bercinta dalam telefon dan
hantar SMS sahaja. Tak pernah bersua
muka pun!

Ustaz: Betul. Itu adalah salah satu
yang dimaksudkan dengan menghampiri
zina. Memang pada awalnya tidak bersua
muka, tapi perasaan pasti bergelora.
Lambat laun desakan nafsu dan perasaan
serta hasutan iblis akan mengheret
kepada suatu pertemuan. Pertemuan
pertama tidak akan terhenti disitu
sahaja. Percayalah, ia akan
berlanjutan dan berterusan. Tidakkah
itu boleh membawa kepada penzinaan
akhirnya?

Pelajar: Takkan nak berbual-bual pun
tak boleh? Itu pun zina juga ke?

Ustaz: Zina ada bermacam-macam jenis
dan peringkatnya, ada zina betul, ada
zina tangan (berpegang-pegangan ), ada
zina mata (melihat kekasihnya dengan
perasaan berahi). Melihat auratnya
juga zina mata. Zina hati iaitu
khayalan berahi dengan kekasih
sepertimana yang dinyatakan oleh
Rasulullah S. A. W.: Kedua-dua tangan
juga berzina dan zinanya adalah
menyentuh. Kedua kakinya juga berzina
dan zinanya adalah berjalan (menuju ke
tempat pertemuan). Mulut juga berzina
dan zinanya ialah ciuman (Muslim dan
Abu Daud). Sebenarnya jalan dan lorong
menuju kepada perzinaan amat banyak.
Jangan biarkan diri kita berada atau
melalui mana-mana jalan atau lorong
yang boleh membawa kepada penzinaan

Pelajar: Duduk berdiskusi pelajaran
tak boleh ke? Bincang pelajaran sahaja!

Ustaz: Berdiskusi pelajaran, betul ke?
Jangan tipu. Allah tahu apa yang
terselit dalam hati hamba-hambanya.
Kita belajar nak keberkatan. Kalau
cemerlang sekali pun, kalau tak
diberkati Allah, kejayaan tidak akan
membawa kebahagiaan. Hidup tidak
bahagia, akhirat lebihlah lagi. Jangan
berselindung di sebalik pelajaran yang
mulia. Allah suka kepada orang yang
berilmu. Jadi belajar hendaklah ikut
batas dan ketentuan Allah. Belajar
akan jadi ibadat. Adakah berdiskusi
macam ini akan ditulis ibadat oleh
malaikat Raqib dan Atiq?

Pelajar: Sungguh! Bincang pelajaran
sahaja. Ni study group.

Ustaz: Study group? nampak macam lain
macam saja. Manja, senyum memanjang,
tak macam gaya berdiskusi. Takkan
study group berdua sahaja? Ke mana-
mana pun berdua. Kalau ye pun, carilah
study group ramai- ramai sedikit.
Kalau duduk berdua-dua macam ini..
betul ke bincang pelajaran? Jangan-
jangan sekejap saja bincang pelajaran,
yang lain tu banyak masa dihabiskan
dengan fantasi cinta!

Pelajar: Tidaklah. Sungguh berbincang
pelajaran.

Ustaz: Baik sungguh awak berdua.
Takkan awak berdua tak perasan apa-
apa? Awak kurang sihat ke? Ingat, kita
bukan malaikat, tak ada nafsu. Kita
manusia. Jangan nafikan fitrah
manusia. Kita ada nafsu, ada
keinginan. Itulah manusia.

Pelajar: Kami sama-sama belajar, study
group, saling memberi semangat dan
motivasi.

Ustaz: Tak adakah kaum sejenis yang
boleh dijadikan rakan belajar? Habis
sudahkah kaum sejenis yang boleh
memberikan motivasi? Jangan hina kaum
sejenis. Ingat banyak orang cemerlang
yang belajar hanya dengan kaum
sejenis. Lebih tenang perasaan, tidak
terganggu, dapat berkat dan rahmat
pula.

Pelajar: Takkanlah tak ada langsung
ruang yang dibenarkan dalam Islam
untuk bercinta? Adakah Islam membunuh
terus naluri cinta?

Ustaz: Naluri adalah sebahagian
daripada kesempurnaan kejadian
manusia. Naluri ingin memiliki dan
suka kalau dimiliki (sense of
belonging) adalah fitrah. Kalau naluri
tidak wujud pada diri seseorang, tak
normal namanya. Islam bukan datang
untuk membunuh naluri dan keinginan
itu. Tidak! Islam tidak suruh membunuh
naluri seperti yang dilakukan oleh
para paderi atau sami. Jangan nafikan
naluri ini. Jangan berbohong pada diri
sendiri. Bukan salah dan berdosa kalau
perasaan itu datang tanpa diundang.
Itu adalah fitrah. Manusia tundukkan
naluri itu untuk patuh pada perintah
Allah. Jadilah manusia yang sihat pada
nalurinya. Jangan jadi malaikat!
kerana Allah ciptakan kita sebagai
manusia Dunia dan segala isinya akan
hambar tanpa naluri nafsu.

Pelajar : Tentu ada cinta secara Islam

Ustaz: Cinta secara Islam hanya satu
iaitu perkahwinan. Cinta berlaku
setelah ijab qabul; cinta lepas
kahwin. Itulah cinta sakral dan qudus.
Cinta yang bermaruah. Bukan cinta
murahan. Inilah kemuliaan agama kita,
Islam. Apabila Islam melarang sesuatu
perkara, tentulah ia digantikan dengan
sesuatu yang lebih baik. Kalau ia
melarang cinta antara lelaki dan
wanita sebelum kahwin, ia membawa
kepada sesuatu sebagai ganti yang
lebih baik iaitu perkahwinan. Sabda
Rasulullah S. A. W.: Tidak ada yang
lebih patut bagi dua orang yang saling
mencintai kecuali nikah (Ibni Majah)
Cinta adalah maruah manusia. Ia
terlalu mulia.

Pelajar: Kalau begitu, cinta semua
menghampiri kepada penzinaan?

Ustaz: Ya kalau lelaki dan perempuan
bertemu tentu perasaan turut terusik.
Kemudian perasaan dilayan. Kemudian
teringat, rindu. Kemudian aturkan
pertemuan. Kemudian duduk berdua-dua.
Kemudian mencari tempat sunyi sedikit.
Kemudian berbual panjang sehingga
malam gelap. Hubungan makin akrab, dah
berani pegang tangan, duduk makin
dekat. Kalau tadi macam kawan,
sekarang macam pengantin baru.
Bukankah mereka semakin hampir dan
dekat dengan penzinaan? Penghujung
jalan cinta adalah penzinaan dan
kesengsaraan. Berapa ramai orang yang
bercinta telah sampai kepada daerah
penzinaan dan kesengsaraan.
Kasihanilah diri dan ibu bapa yang
melahirkan kita dalam keadaan putih
bersih tanpa noda daripada seekor
nyamuk sekalipun!

Pelajar: Masih ramai orang yang
bercinta tetapi tetap selamat, tidak
sampai berzina. Kami tahan diuji.

Ustaz: Allah menciptakan manusia. Dia
tahu kekuatan dan kelemahan manusia.
Manusia tidak tahan ujian. Oleh itu
Allah memerintahkan supaya diri
menjauhi perkara yang ditegah. Takut
manusia kecundang.

Pelajar: Jadi manusia itu tak tahan
diuji?

Ustaz: Kita manusia dari keturunan
Adam dan Hawa, sejak awal penciptaan
manusia, Allah telah mengingatkan
manusia bahawa mereka tidak tahan
dengan ujian walaupun kecil. Allah
takdirkan satu peristiwa untuk iktibar
manusia. Allah tegah Adam dan Hawa
supaya jangan makan buah Khuldi dalam
syurga. Allah tahu kelemahan pada
ciptaan manusia. Tak tahan diuji. Oleh
itu Allah berpesan pada Adam dan Hawa,
jangan hampiri pokok Khuldi. Firman
Allah S. W. T.: Wahai Adam! Tinggallah
engkau dan isterimu di dalam syurga
serta makanlah dari makanannya sepuas-
puasnya, apa sahaja yang kamu berdua
sukai dan jangan hampiri pokok ini,
(Jika kamu menghampirinya) maka akan
menjadilah kamu dari orang-orang yang
zalim (Al-A'araf: ayat 19). Tegahan
yang sebenarnya adalah memakan buah
Khuldi. Tetapi Allah tahu sifat dan
kelemahan Adam dan Hawa. Jika
menghampiri perkara yang ditegah,
takut nanti mereka akan memakannya
kerana mereka tidak dapat mengawal
diri. Demikianlah dengan zina. Ditegah
zina. Maka jalan ke arah penzinaan
juga dilarang. Takut apabila
berhadapan dengan godaan penzinaan,
kedua-duanya kecundang. Cukuplah kita
belajar daripada pengalaman nenek
moyang kita Adam dan Hawa.

Pelajar: Tetapi cinta lepas kawin
banyak masalah. Kita tak kenal
pasangan kita secara dekat. Bercinta
adalah untuk mengenali hati budi
pasangan sebelum membuat keputusan
sebelum berkahwin.

Ustaz: Boleh percaya dengan perwatakan
masa sedang bercinta? Bercinta penuh
dengan lakonan yang dibuat-buat dan
kepura-puraan. Masing-masing akan
berlakon dengan watak yang terbaik.
Penyayang, penyabar, pemurah dan
pelbagai lagi. Masa bercinta adalah
alam lakonan semata-mata. Masa
bercinta, merajuk ada yang akan pujuk.
Jangan haraplah lepas kawin bila
merajuk ada yang memujuk. Banyak orang
yang kecewa dan tertipu dengan
keperibadian pasangan semasa bercinta.
Perangai jauh berbeza. Macam langit
dan bumi. Masa bercinta, dia seorang
yang amat penyayang, penyabar, sabar
tunggu pasangan terlambat berjam-jam.
Tapi bila dah kahwin, lewat 5 minit
dah kena tengking. Jadi, perwatakan
masa bercinta tidak boleh dipercayai.
Percintaan adalah suatu kepuraan yang
hipokrit.

Pelajar: Percayalah kami bercinta demi
merancang kebahagian hidup nanti.

Ustaz: Bagaimana diharap kebahagiaan
jika tidak mendapat redha Allah?
Kebahagiaan adalah anugerah Allah
kepada hamba-hambanya yang terpilih.
Kebahagiaan bukan ciptaan manusia.
Manusia hanya merancang kebahagiaan.
Allah yang akan menganugerahkannya.
Bagaimana mendapat anugerah
kebahagiaan itu jika jalan mencapainya
tidak diredhai Allah. Kebahagiaan
hidup berumah tangga mestilah melalui
proses yang betul. Sudah tentu
prosesnya bukan cinta sebegini. Allah
tidak meredhai percintaan ini. Cinta
yang diredhai, cinta selepas kahwin.
Bagaimana untuk mendapat keluarga yang
bahagia jika langkah memulakannya pun
sudah canggung. Bagaimana kesudahannya?

Pelajar: Tanya sikit adik angkat,
kakak angkat, abang angkat boleh ke?
ganti bercinta.

Ustaz: Semua itu adalah perangkap
syaitan. Hakikatnya sama. Cinta yang
diberi nafas baru. Kulitnya nampak
berlainan, tapi isinya sama. Adik,
abang, kakak angkat adalah suatu
bentuk tipu daya iblis dan syaitan.
Manusia yang terlibat dalam
budaya "angkat" ini sebenarnya telah
masuk ke dalam perangkap syaitan. C
uma menunggu masa untuk dikorbankan.

Pelajar: Jadi seolah-olah orang yang
bercinta telah hilang maruah diri?

Ustaz: Mengukur maruah diri bukan
ditentukan oleh manusia tetapi oleh
pencipta manusia. Sebab ukuran manusia
sering berbeza-beza. Orang yang sedang
mabuk bercinta mengatakan orang yang
bercinta tidak menjejaskan apa-apa
maruah dirinya. Manakala bagi orang
yang menjaga diri, tidak mahu terlibat
dengan cinta sebelum kahwin akan
mengatakan orang yang bercinta sudah
tidak bermaruah. Cintanya ditumpahkan
kepada orang yang belum layak menerima
cinta suci. Kalau begitu ukuran maruah
atau tidak ditentukan oleh Allah.

Pelajar: Adakah orang yang bercinta
hilang maruah?

Ustaz: Antara kemuliaan manusia ialah
maruah dirinya. Orang yang bercinta
seolah-olah cuba menggadaikan
maruahnya kerana mereka sedang
menghampiri penzinaan. Manakala orang
yang bercinta dan pernah berzina tidak
layak berkahwin kecuali dengan orang
yang pernah berzina juga. Mereka tidak
layak untuk berkahwin dengan orang
yang beriman. Allah berfirman: Lelaki
yang berzina(lazimnya) tidak ingin
berkahwin melainkan dengan perempuan
yang berzina atau perempuan musyrik;
dan perempuan yang berzina itu pula
(lazimnya) tidak ingin berkahwin
dengannya melainkan oleh lelaki yang
berzina atau lelaki musyrik. Dan
perkahwinan yang demikian terlarang
kepada orang-orang yang beriman.
(Surah an-Nur: Ayat 3).Jadi orang yang
pernah bercinta juga tidak sesuai
untuk berkahwin dengan orang yang
tidak pernah bercinta. Tidakkah itu
suatu penghinaan dari Tuhan.

Pelajar: Jadi orang yang bercinta
hanya layak berkahwin dengan orang
yang pernah bercinta juga?

Ustaz: Itulah pasangan yang layak
untuk dirinya kerana wanita yang baik
adalah untuk lelaki yang baik. Lelaki
yang baik untuk wanita yang baik.

Pelajar: Kami telah berjanji untuk
sehidup semati.

Ustaz: Apa yang ada pada janji cinta?
Berapa banyak sudah janji cinta yang
musnah? Lelaki, jangan diharap pada
janji lelaki. Mereka hanya menunggu
peluang keemasan sahaja. Habis madu,
sepah dibuang. Pepatah itu diungkap
kerana ia sering berulang sehingga
menjadi pepatah.

Pelajar: Jadi perempuan yang bercinta
jatuh maruahnya pada pandangan lelaki?

Ustaz: Tentu. Mana ada orang lelaki
yang normal suka pada barang 'second
hand' sedangkan barang baru masih ada.
Sesetengah mereka menggambarkan
perempuan seperti kereta di show room;
display only. Tapi ada yang boleh test
drive. Ada pula yang kata; sekadar
sepinggan mee goreng dan segelas air
sirap bandung, bawalah ke hulu, ke
hilir. Sedihkan. Itulah hakikatnya.

Pelajar: Masihkan ada orang yang tidak
bercinta pada zaman ini?

Ustaz: Ya, masih ada orang yang suci
dalam debu. Golongan ini sentiasa ada
walaupun jumlah mereka kecil. Mereka
akan bertemu suatu hari nanti. Mereka
ada pasangannya. Firman Allah S. W.
T.: Dan orang-orang lelaki yang
memelihara kehormatannya serta orang-
orang perempuan yang memelihara
kehormatannya (yang memelihara dirinya
daripada melakukan zina) Allah telah
menyediakan bagi mereka semuanya
keampunan dan pahala yang besar. (Al-
Ahzab: ayat 35)

Pelajar: Bagaimana kami?

Ustaz: Kamu masih ada peluang.
Bertaubatlah dengan taubat nasuha.
Berdoalah serta mohon keampunan
dariNya. Mohonlah petunjuk dan
kekuatan untuk mendapat redhaNya.

Pelajar: Kami ingin mendapat redha
Tuhan. Tunjukkan bagaimana taubat
nasuha.

Ustaz: Taubat yang murni. Taubat yang
sebenar-benarnya. Taubat yang memenuhi
3 syarat:
1. Tinggalkan perbuatan maksiat.
Putuskan hubungan cinta yang tidak
diredhai Allah ini
2. Menyesal. Menginsafi diri atas
tindak tanduk hidup yang menjurus diri
dalam percintaan.
3. Berazam. Bertekad di dalam hati
tidak akan bercinta lagi dengan
sesiapa kecuali dengan seseorang yang
bernama isteri atau suami. Saatnya
adalah setelah ijap Kabul.

Pelajar: Ya Allah. Hambamu telah
tersesat jalan. Ampunilah dosa-dosa
hambamu ini. Sesungguhnya engkau Maha
Pengampun dan Maha Penerima Taubat.
Berilah kekuatan kepadaku untuk
menghadapi godaan keremajaan ini.
Anugerahkan kepadaku perasaaan benci
kepada maksiat. Hiasilah diriku dengan
akhlak yang mulia.

Ibu dan ayah, anakmu berdosa. Engkau
jagaku sedari kecil dengan kasih
sayang. Mengapa kucurahkan kasihku
kepada orang lain. Oh Tuhan, hambamu
yang berdosa.
Amin, Ya Rabb. Moga Allah
terima taubatmu.

Pelajar: Kita berpisah kerana Allah.
Kalau ada jodoh tidak ke mana.

Ustaz: Ya Allah, bantulah mereka. Kini
mereka datang ke pintu-Mu mencari
redha-Mu. Terimalah taubat mereka.

**Semoga dengan kisah ini, dapatlah
memberi manfaat kepada kita semua.
Tersedar jugak kisah ni bila saya
baca..
Alhamdulillah, masih sempat untuk kita
bartaubat "nasuha"..

Baca lagi..

Selasa, 6 Mei 2008

Rasulullah Seorang Negarawan





1. apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa Engkau Wahai Muhammad berjaya Menguasai negeri Makkah), -


2. dan Engkau melihat manusia masuk Dalam ugama Allah beramai-ramai, -


3. maka Ucapkanlah tasbih Dengan memuji Tuhanmu dan mintalah ampun kepadaNya, Sesungguhnya Dia amat menerima taubat.


Alhamdulillah, kita agak berasa canggung di Malaysia khususnya di Selangor ini dengan bermulanya sesi kerajaan baru yang bertukar tangan dari satu parti kepada parti yang lain. Benarlah kata-kata Allah sepertimana firmannya dalam surah Ali-Imran;26



26. Katakanlah (Wahai Muhammad): "Wahai Tuhan Yang mempunyai Kuasa pemerintahan! Engkaulah Yang memberi Kuasa pemerintahan kepada sesiapa Yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah Yang mencabut Kuasa pemerintahan dari sesiapa Yang Engkau kehendaki. Engkaulah juga Yang memuliakan sesiapa Yang Engkau kehendaki, dan Engkaulah Yang menghina sesiapa Yang Engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkaulah sahaja adanya Segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu.


Melihat kepada situasi yang berlaku di Malaysia sekarang, dapatlah dilihat bahawa seluruh rakyat Malaysia telah bersatu-padu dan bermuafakat untuk bersama pada satu titik pertemuan. Apakah titik pertemuan itu? Jelaslah bahawa titik tersebut merupakan cetusan kemahuan yang tinggi untuk menentang kezaliman, menolak penindasan dan rasa cinta kepada kebenaran, ketelusan dan kesejahteraan.



Beberapa contoh sebelum pilihanraya jelas berlaku sebagai bukti kesatuan ini. Pondok panas di negeri Kelantan yang diselenggarakan oleh kaum cina, khutbah penganut kristian di gereja Batu Arang yang menyeru penganutnya untuk memilih pemimpin yang adil, bersih dan tidak korup serta kesatuan masyarakat India di satu tempat yang sanggup melancarkan ”derma jihad” bagi menyokong calon Islam. Perkara-perkara ini jelas mempamerkan kesatuan mereka pada titik yang saya sebutkan tadi.



Kesatuan di antara kaum tanpa mengira agama ini juga dapat dikaitkan dengan satu peristiwa yang diberi nama Halful Fudhul, perjanjian yang berlaku di antara orang-orang kafir di zaman jahiliyah. Rasulullah bersabda jika aku ada pada masa itu, maka aku mengiktiraf perjanjian tersebut kerana tujuannya adalah untuk menolong orang-orang yang dizalimi. Peristiwa ini jelas menunjukkan Islam mengiktiraf nilai sejagat yang tidak mengira kaum dan agama iaitu kebenaran dan keadilan.



Apabila kita kembali menelusuri sirah nabi, dapat dianalisa bahawa situasi kita sekarang seakan-akan menghampiri satu peristiwa penting iaitu pembukaan Kota Makkah (Fathu Makkah). Sebelum kota Makkah dibuka, satu perjanjian berat sebelah iaitu Perjanjian Hudaibiyah telah berlaku di antara kafir quraisy dan nabi Muhammad s.a.w. Walau bagaimanapun, salah satu klausa perjanjian itu memberi manfaat kepada kedua belah pihak iaitu ”tidak dibenarkan peperangan di antara mana-mana pihak selama 10 tahun”.



Tempoh masa 10 tahun itu digunakan sebaik-baiknya oleh Rasulullah s.a.w untuk berdakwah. Islam telah mampu difahami dan disebarluaskan tanpa prejudis dalam tempoh masa tersebut. Maka mengambil peluang titik pertemuan yang saya huraikan sebelum ini, maka sekaranglah masanya wahai muslimin dan muslimat untuk kita mempergiatkan usaha dakwah kita kepada seluruh rakyat Malaysia untuk memahami Islam yang sebenar. Di sinilah medan yang sesuai untuk kita mencambahkan tunas-tunas keimanan dan kebenaran di dalam hati seluruh rakyat tanpa mengira latar belakang dan fahaman politik.




Namun, apa yang saya kesalkan di sebalik kejernihan dan keterbukaan rakyat Malaysia hari ini ialah sikap segelintir kumpulan yang cuba membangkitkan isu perkauman. Isu perkauman dalam konteks Malaysia kini tidak timbul sama sekali. Sebagai mana bukti-bukti yang saya kemukakan pada huraian titik pertemuan tersebut, sesiapa yang membangkitkan isu perkauman maka amat jumud dan sempitlah pemikiran golongan ini.



Cuba kita analisa satu situasi secara profesional yang berlaku selepas pilihanraya. Ketua Menteri Pulau Pinang bagi Kerajaan Pulau Pinang yang baru, seorang yang berbangsa cina telah menaikkan elaun guru KAFA dan guru Ta'mir di Pulau Pinang. Beliau juga ada membuat kenyataan akhbar (bukan akhbar perdana) bahawa beliau ingin mengamalkan pemerintahan ala Umar Abdul Aziz. Apa ertinya semua ini? Fikir-fikirkanlah. Selain itu, kita perlu faham bahawa golongan kafir terbahagi kepada beberapa kategori seperti kafir zimmie, muaahad, musta'man dan harbi. Berdasarkan kategori tersebut, hanya kafir Harbi yang wajib diperangi manakala kesemua kategori kafir yang lain haram diperangi.



Asbabun Nuzul bagi Surah An-Nasr yang saya lampirkan pada permulaan artikel ini adalah peristiwa pembukaan Kota Makkah (Fathu Makkah). Berkat usaha dakwah Rasulullah s.a.w maka akhirnya Rasulullah dapat membuka Kota Makkah dengan aman tanpa peristiwa membalas dendam dan prejudis kaum. Nabi mengkhabarkan dalam peristiwa Fathu Makkah bahawa sesiapa yang berada di dalam Baitullah, maka dia adalah aman (selamat). Bahkan Nabi juga mengkhabarkan bahawa sesiapa yang berada di dalam Rumah Abu Sufian (kafir quraisy) juga adalah aman.



Merujuk kepada ayat ketiga dalam Surah An-Nasr, Allah menyeru agar setelah kita menang, maka banyakkanlah bertasbih dan beristighfar. Hal ini disebabkan resminya manusia yang mendapat kuasa mudah lupa diri dan lalai. Lalu saya menyeru kepada parti-parti yang menang sama ada kerajaan mahupun pembangkang, banyakkanlah bertasbih dan beristighfar. Islam mengajar kita untuk bersikap adil, tidak lupa diri dan tidak membalas dendam.



Ingatlah bahawa Allah berkuasa mencabut kekuasaan dan memberi kekuasaan dalam sekelip mata sahaja. Maka, sempena Maulidur Rasul ini, marilah kita jadikan Rasulullah sebagai Uswatun Hasanah dalam memimpin negara di mana Rasulullah telah memaparkan Qudwah yang terbaik sewaktu menjadi ketua negara Madinah.




Ditulis oleh Ustaz Zamri http://ustaz-zamri.com/

Baca lagi..

Sabtu, 3 Mei 2008

Amal Yang Diterima Allah

Dari Amirul Mukminin, Umar bin Khathab r.a., ia berkata, “Aku mendengar Rasulullah saw. bersabda, “Sesungguhnya segala amal perbuatan bergantung kepada niatnya dan tiap orang akan mendapatkan apa yang ia niatkan. Barang siapa yang hijrahnya kepada Allah dan Rasul-Nya, maka ia akan mendapatkan pahala hijrah karena Allah dan Rasulullah. Barang siapa yang hijrahnya karena faktor duniawi yang akan ia dapatkan atau karena wanita yang akan ia nikahi, maka ia dalam hijrahnya itu ia hanya akan mendapatkan apa yang ia niatkan.” (H.R. Bukhari-Muslim)

Bunyi hadits di atas adalah:

عَنْ أَمِيرِ اْلمُؤمِنِينَ أبي حَفْصٍ عُمَرَ بْنَ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى الله ورسوله فهجرته إلي الله ورسوله َمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لدُنْيَا يُصِيبُهَا أَوْ إِلَى امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ (رَوَاهُ البُخَارِي وَمُسْلِمُ)

Tentang Hadits

Hadits ini hanya diriwayatkan oleh satu alur sanad, yaitu alur sanad Yahya bin Said Al-Anshari dari Muhammad bin Ibrahim At-Taimi, dari ‘Alqamah bin Abi Waqash Al-Laitsi, dari Umar bin Khathab.

Setelah Yahya bin Said Al-Anshari inilah kemudian banyak ulama dan ahli hadits yang meriwayatkan. Diriwayatkan lebih dari 200 orang rawi. Ada yang mengatakan bahwa yang meriwayatkan dari Yahya ini sekitar 500 orang. Di antara ulama yang meriwayatkan dari Yahya adalah Imam Malik, Ats-Tsauri, Al-Auza’i, Ibnu Mubarak, Al-Laits bin Saad, Hamad bin Zaid, Syu’bah, Ibnu ‘Uyainah dan ulama lainnya.

Para ulama sepakat mengatakan bahwa hadits ini adalah hadits shahih.

Menurut Imam Ahmad bahwa hadits ini adalah satu dari tiga hadits dasar-dasar Islam. Imam Syafii mengatakan bahwa hadits ini adalah sepertiga ilmu. Hadits ini masuk pada 70 bab fiqih. Abdurrahman bin Mahdi berkata, “Jika aku akan menulis satu bab, maka aku meletakkan hadits ini pada tiap bab. Barang siapa yang mau menyusun buku, maka mulailah dengan hadits ini.

Para ulama lain juga selalu menyebutkan hadits ini pada mukadimah kitabnya, seperti Imam Bukhari pada kitab Hadits Shahihnya. Karena itu pulalah penulis memulai rubrik ini dengan hadits niat.

Penjelasan Hadits

Hadits ini menegaskan bahwa diterimanya amal perbuatan manusia tergantung keikhlasan kepada Allah. Al-Qur’an juga menegaskan dalam surat Al-Bayyinah ayat 5 dan Az-Zumar ayat 2-3.

Ada dua penyakit hati yang bisa merusak amal manusia. Pertama adalah penyakit ujub dan yang kedua adalah penyakit riya. Dua penyakit ini akan mengakibatkan amal perbuatan manusia tidak bernilai.

Diriwayatkan oleh Al-Qasim bin Al-Mukhaimarah bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Allah tidak akan menerima amal perbuatan yang di dalamnya masih terdapat riya walau sebesar biji sawi.”

Para ulama fiqih menegaskan bahwa niat adalah pembeda antara ibadah dan adat, membedakan antara satu ibadah dengan ibadah lainnya; misalnya mandi, bisa mandi untuk kesegaran, untuk kebersihan atau mandi wajib untuk menghilangkan hadats besar atau mandi sunat shalat Jum’at.

Jadi, niat dalam Islam merupakan asas ibadah dan tempat niat itu ada di hati. Apabila seseorang niat shalat atau puasa di dalam hati, tanpa dilafalkan oleh lisan, maka sudah cukup.

Ada ibadah-ibadah yang tidak dapat diwakili, karena لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى (seseorang akan mendapatkan apa yang ia niatkan) dan apa pula beberapa ibadah yang boleh diwakilkan, seperti zakat atau sembelih kurban atau menghajikan orang yang sudah meninggal.

Al-Fudhail bin ‘Iyadh mengomentari ayat, لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُم أَحْسَنُ عَمَلاً bahwa maksud dari amal yang ihsan (paling baik) adalah amal yang akhlash (paling ikhlas) dan yang ashwab (paling benar). Ada dua syarat diterimanya amal ibadah manusia, ikhlas dan benar. Amal perbuatan, termasuk ibadah yang dilakukan dengan ikhlas karena Allah semata tetapi pelaksanaannya tidak sesuai dengan syariat Islam, maka amal tersebut tidak akan diterima Allah. Begitu juga sebaliknya, jika perbuatan dan ibadah dilakukan sesuai dengan syariat, tetapi yang melaksanakannya tidak semata-mata karena Allah, maka amalnya tidak diterima.

Seseorang yang niat ikhlas ketika membangun masjid, tetapi dana untuk membangun masjid tersebut didapat dengan cara yang haram dan itu bertentangan dengan tuntunan agama, maka amalnya ditolak Allah. Seseorang yang niatnya ikhlas untuk shalat Subuh, tetapi pelaksanaannya sengaja dilebihkan rakaat karena semangat sampai 3 atau 4 rakaat, maka ibadahnya tidak diterima Allah. Semua ibadah atau perbuatan yang niatnya baik, tetapi dilakukan tidak berdasarkan syariat, maka tidak akan diterima oleh Allah. Begitu juga sebaliknya.

Itulah yang dimaksud dengan amal shalih seperti dalam surat Al-Kahfi ayat 110 disebutkan, “Barang siapa berharap berjumpa dengan Tuhannya, maka hendaklah ia mengerjakan amal yang shalih dan janganlah ia mempersekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya”.

Umat Islam perlu memahami makna hijrah yang lebih luas, yaitu meninggalkan negeri yang tidak dijalankan syariat ke negeri yang dijunjung syariat Islam. Selain ditentukan Allah dan Rasul-Nya, keutamaan tempat juga ditentukan oleh penghuninya. Dan keutamaan muslim ditentukan oleh ketaatan dan ketaqwaannya.

Abu Darda pernah mengirim surat kepada Salman Al-Farisi, “Berangkatlah ke sini, ke bumi muqaddas, bumi yang suci.” Salman pun membalas surat itu dan mengatakan, “Sesungguhnya bumi tidak akan membuat orang menjadi mulia, tetapi seorang hamba akan mulia dengan amalnya.

Salman telah dipersaudarakan oleh Rasulullah saw dengan Abu Darda. Salman lebih menguasai hukum fiqih daripada Abu Darda.

Untuk menguatkan pengertian ini, Allah menegaskannya ketika Dia berfirman kepada Musa a.s, “Aku akan perlihatkan kepadamu bumi orang-orang fasik” (Al-A’raf: 145), yaitu negeri para begundal bertubuh besar. Kemudian dengan perubahan penghuninya, negeri itu menjadi negeri orang-orang beriman.

Sosial Kemasyarakatan

Penggunaan kata امْرِئٍ (seseorang) pada وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى merupakan suatu ungkapan yang tepat, karena ungkapan ini mencakup wanita dan pria. Ini menunjukkan bahwa Islam tidak membedakan antara pria dan wanita dalam menjalankan syariah, seperti juga disebut dalam surat An-Nisa ayat 124, “Barang siapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikit pun.”

Islam mengarahkan peran sosial kepada tugas pria dan wanita secara proporsional seperti disebut dalam surat At-Taubah ayat 71, “Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka (adalah) menjadi penolong sebagian yang lain. Mereka menyuruh (mengerjakan) yang ma’ruf, mencegah dari yang munkar, mendirikan shalat, menunaikan zakat dan mereka taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”

Tidak ada perbedaan pahala bagi pria atau wanita ketika beramal atau melakukan perbuatan baik. Semuanya sama di sisi Allah, siapa yang beramal ikhlas dan sesuai syariat, pria atau wanita, pasti akan mendapatkan kebaikan.

Ketika Barat memberikan kebebasan multak dengan emansipasinya kepada wanita atau Timur yang membelenggu hak-hak wanita Islam, Islam justru meletakkan wanita pada tempat yang layak sesuai dengan kodrat kewanitaannya. Islam tidak membelenggu kebebasan dan kemerdekaan wanita dan juga tidak melepaskannya sama seperti pria, tanpa memperhatikan kodrat kewanitaan yang berbeda dengan pria, seperti haidh, melahirkan, menyusui dan lain-lain.

Dari ungkapan Rasulullah saw. “فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى الله ورسوله فهجرته إلي الله ورسوله menunjukkan bahwa perintah hijrah pada masa Rasulullah saw. adalah perintah yang sangat penting dan melaksanakan perintah tersebut merupakan bagian dari strategi politik dakwah. Allah memerintahkan Rasulullah dan sahabat untuk membina masyarakat Islam di kota Yatsrib.

Hijrah secara bahasa berarti “tarku” (meninggalkan). “Hijrah ila syai” berarti “intiqal ilaihi ‘an ghairi” (berpindah kepada sesuatu dari sesuatu).
Menurut istilah, hijrah berarti “tarku maa nahallahu ‘anhu” (meninggalkan sesuatu yang dilarang Allah)

Hijrah menurut sejarah penetapan hukum (tarikh tasyri) adalah berpindahnya kaum muslimin dari kota Mekah ke kota Madinah, dan juga dari kota Mekah ke kota Habasyah

Pengertian hijrah secara khusus dibatasi hingga penaklukan kota Mekah. Setelah itu hijrah dengan makna khusus sudah berakhir, maka tinggallah perintah hijrah dengan makna umum, yaitu berpindah dari negeri kafir ke negeri iman. Makna kedua ini berlaku setelah penaklukan kota Mekah.


Hijrah dalam sejarah perjuangan Rasul merupakan strategi dakwah Islam. Para sahabat berlomba-lomba melakukan hijrah, baik dari kota Mekah maupun dari negeri dan kawasan sekitar Mekah, karena mereka memahami bahwa hijrah adalah bagian dari syariat dan strategi dakwah Rasul.


Melaksanakan perintah hijrah merupakan bagian dari strategi politik dakwah dan hukumnya wajib bagi para sahabat yang berada di luar kota Madinah. Allah memerintahkan Rasulullah saw dan sahabat untuk membina masyarakat Islam di kota Yatsrib. Hijrah dalam sejarah perjuangan Rasul merupakan strategi dakwah Islam. Para sahabat berlomba-lomba melakukan hijrah, baik dari kota Mekah maupun dari negeri dan kawasan sekitar Mekah, karena mereka memahami bahwa hijrah adalah bagian dari syariat dan strategi dakwah Rasul.


Rasulullah saw. menjanjikan pahala yang besar bagi yang berhijrah dan menjadi catatan atau aib jika seorang muslim tidak berhijrah. Semangat hijrah adalah semangat mentaati pemimpin dan semangat melaksanakan kebijakan dakwah. Kesempatan untuk mendapatkan keutamaan hijrah pun dibatasi dengan takluknya kota Mekah. Rasulullah saw. bersabda, “Tidak ada lagi hijrah setelah penaklukan kota Mekah. Yang masih ada adalah jihad dan niat.” Kenapa, karena memang strategi hijrah pada masa Rasul saat itu adalah mengumpulkan kekuatan dari kota Mekah ke kota Madinah.


Disebutkan dalam riwayat dengan sanad yang lemah dari Ibnu Mas’ud, ia berkata, “Suatu perkataan tidak akan bermanfaat kecuali dengan perbuatan. Suatu perkataan dan perbuatan tidak bermanfaat kecuali dengan niat. Tidak akan bermanfaat suatu perkataan, perbuatan dan niat kecuali jika sesuai dengan syariat Islam.”


Kerja dakwah yang sangat besar ini harus dipikul oleh banyak orang. Agar lebih rapih dan hasilnya maksimal, maka diperlukan pembagian kerja yang proporsional. Sehingga setiap job dan lapangan dakwah diisi oleh orang yang paham dan ahli. Jenis job dan pekerjaan itu sendiri tidaklah sama antara satu dengan yang lain. Ada yang menjadi pemimpin, ada yang dipimpin. Ada panglima, ada tentara. Ada ketua, ada anggota. Ada yang menjadi panitia, ada yang menjadi penceramah. Ada yang tampil, ada yang tidak tampil. Ada yang memimpin rapat, ada yang menyiapkan teh dan seterusnya. Semua di sisi Islam adalah sama, yaitu ibadah dan taat kepada Allah. Semua itu bergantung pada niat pelakunya. Jika semua bekerja dengan niat yang ikhlas, maka bangunan Islam akan tampak megah dan menarik. Tetapi jika masing-masing ingin tampil dan ingin dikenal, maka akan terlihat Islam penuh dengan umat yang saling baku hantam satu dengan yang lain.

Sangat bijak apa yang dikatakan oleh Ibnu Mubarak, “Berapa banyak pekerjaan yang kecil dan ringan, tetapi menjadi besar pahalanya karena niat. Dan berapa banyak pekerjaan yang besar, tetapi menjadi tidak bernilai karena niatnya tidak ikhlas.”

Penutup

Pemahaman dapat menjaga dan meningkatkan ma’nawiyah. Keikhlasan tidak boleh bergantung kepada orang lain, tetapi berdasarkan pemahaman bahwa Allahlah yang melihat, memberi balasan dan menghukum, bukan orang lain.

Jika kita menyaksikan saudara muslim kita yang lebih senior melakukan kekhilafan atau melanggar komitmen, maka hal itu tidak akan mengendorkan semangat dan keikhlasan dalam bekerja. Atau jika aktivis sudah banyak berbuat untuk dakwah, maka keikhlasannya tidak akan terganggu dan rusak hanya karena diberikan jabatan atau tidak.

Jika aktivis dakwah melihat para yuniornya tidak menghormati dan tidak menghargainya, maka dengan niat yang ikhlas dia tidak akan tersinggung, karena dia yakin bahwa apa yang pernah ia lakukan akan dicatat dan diberikan ganjaran oleh Allah, diketahui manusia atau tidak. Disebut-sebut oleh manusia atau tidak.

Keikhlasan janganlah dijadikan alasan untuk tidak profesional dan tidak mau tampil. Profesionalisme merupakan karakter hamba yang dicintai Allah dan merupakan tuntutan amal da’wi dan amal tarbawi. Dengan kepribadian dan dengan profesionalisme seseorang dituntut untuk tampil ke depan agar masyarakat melihat citra Islam yang baik.

Gerakan dakwah harus memiliki tokoh dan sekarang saatnya bagi aktivis dakwah untuk ditokohkan di masyarakat melalui berbagai sarana. Masyarakat kita memerlukan tokoh bersih dan idealis. Semua upaya memunculkan tokoh janganlah dibenturkan dengan keikhlasan. Pemunculan tokoh dalam tiap bidang adalah bagian dari kerja dakwah jangka menengah dan jangka panjang. Proses ke sana itu harus dilakukan dengan profesional.

Penutup kalam bahwa ikhlas adalah salah satu rahasia Allah yang tidak dapat diketahui oleh manusia, kecuali Allah saja dan orang yang bersangkutan. Jadi tidak ada alasan bagi kita untuk menilai seseorang, ikhlas atau tidak ikhlas. Wallahu a’lam.

Baca lagi..

RADIO IKIM.FM

| |

Pengikut

RUANG BERKATA-KATA

JOIN MY COMMUNITY

Join My Community at MyBloglog!

PENGUNJUNG SEMASA

Laman Istimewa

Ingin memuat turun file-file islamik. Dan lain-lain.. Hanya di www.pemudabistari.blogspot.com/

LAMAN PEMBELAJARAN

LAMAN PEMBELAJARAN

Money Convert

Islamic Tube